Gabung sekarang juga di PortalGaming.id - klik disini
Mario + Rabbids Sparks of Hope

Mario + Rabbids Sparks of Hope Awalnya Memiliki Pertarungan Berbasis Grid

Mario + Rabbids Sparks of Hope

Produser dari judul persilangan Mario + Rabbids Sparks of Hope menyatakan bahwa game tersebut awalnya memiliki pertarungan berbasis jaringan selama pengembangan. Game ini adalah sekuel dari rilis 2017 Mario + Rabbids Kingdom Battle, di mana dibutuhkan karakter Mario dan karakter Rabbid dalam petualangan baru ke luar angkasa dalam persilangan berbasis taktik baru. Salah satu peningkatan besar dari Sparks of Hope dibandingkan dengan Kingdom Battle adalah keputusan untuk membuat sekuelnya lebih terbuka daripada membatasinya pada pertempuran berbasis jaringan.

Ketika Mario + Rabbids Kingdom Battle pertama kali dirilis, itu adalah eksperimen mengejutkan yang terbukti cukup berhasil, menggabungkan dunia Rabbids dan Mario menjadi permainan taktik berbasis giliran yang mirip dengan judul-judul seperti XCOM. Sekuel ini memberikan sentuhannya sendiri pada format ini, menjadikannya lebih seperti game Strategi Real-Time dan memungkinkan eksplorasi yang lebih besar. Namun, ini tidak selalu menjadi rencananya, seperti yang dinyatakan oleh produser Mario + Rabbids Sparks of Hope Xavier Manzanares bahwa sekuel tersebut awalnya menampilkan kisi-kisi dari entri sebelumnya.

Menurut Manzanares dalam wawancara dengan majalah EDGE, Mario + Rabbids Sparks of Hope memiliki sistem berbasis grid kembali selama pengembangan game pada tahun 2018. Ini meluas ke presentasi gameplay internal yang dibuat oleh pengembang untuk Nintendo dan Ubisoft. Namun ini berubah sekitar Maret atau April 2019, di mana mereka kemudian membuat keputusan untuk merusak sistem itu dan membuat semuanya lebih bebas dan terbuka.
Mario dengan Rabbid Peach dan Rabbid Rosalind di Mario + Rabbids: Sparks of Hope

Mario + Rabbids Sparks of Hope

Keputusan ini dibuat karena mereka merasa ada “kepercayaan yang cukup” antara kedua perusahaan yang mengendalikan karakter secara langsung akan memungkinkan lebih banyak hal yang tidak dapat mereka lakukan di masa lalu. Selain itu, direktur Davide Soliani mencatat bahwa ada banyak prototipe yang dilakukan tim untuk memperbaiki sistem baru, mencatat kepada EDGE bahwa tim telah melakukannya berkali-kali untuk melakukan booting. Eksperimen dan fokus pada aspek real-time dan petualangan pemain tunggal ini memang mengarah pada fitur-fitur seperti multipemain yang dipotong dari Sparks of Hope.

Saat ini, meskipun sekuelnya tampil lebih baik secara kritis dari pengulas dan penggemar, Mario + Rabbids Sparks of Hope tidak memenuhi ekspektasi penjualan, mungkin karena game tersebut dirilis selama musim yang sangat kompetitif melawan judul-judul besar yang sangat dinantikan seperti Bayonetta 3, Sonic Frontiers, dan Pokemon Scarlet dan Violet. Di sisi lain, gim ini memang memiliki peta jalan pascapeluncuran, menambahkan satu set DLC yang dikenal sebagai Tower of Doom, DLC yang berfokus pada Bob-omb Rabbid yang misterius, dan DLC bertema Rayman di masa mendatang.

BACA JUGA: Overcooked Memberikan Pembaruan tentang Skema Peningkatan

Enable Notifications OK No thanks